Duhai Hati…

img_20161101_123248-1280x960

 

“Bagaikan camar pulang senja,

Patah sayapnya tetap terbang jua,

Sekadar secicip rezeki,

Buat yang sedang rindu menanti.

Segenggam tabah dipertahankan,

Buat bekalan di perjalanan,

Kau bebat luka yang berdarah,

Kau balut hati yang calar”.

 

(Segenggam Tabah – InTeam)

 

 

Duhai hati,

Bisa engkau menongkah onak duri,

Bisa engkau rentas laut nan luas, gunung nan tinggi,

Di sebalik susuk yang tidak rebah,

Engkau penat, engkau lelah.

 

Kau saksi kaki ini terus melangkah,

Kau saksi tangan ini terus menggenggam,

Namun kau tahu, dirimu bagai tidak mampu,

Tetapi kau bersembunyi dibalik kalbu.

 

Duhai hati,

Kau dimamah dihina, dicakar dicerca,

Kau balut luka mu, tersenyum seloka,

Tenang  gaya mu menghadapi,

Namun peritnya masih berbaki.

 

Sungguh, wajah ini sentiasa ceria,

Kering pipi, tanpa air mata,

Namun kau tahu,

Seksanya menakung sebak di dada.

 

Duhai hati,

Kau persoal,

“Kenapa?”,

“Tidakkah aku layak membawa perjuangan ini?”,

“Adakah aku lemah?”,

“Aku ingin berhenti”.

 

Benarlah, tidak akan mudah jalan ini,

Tetapi bukankah Dia telah berjanji?

Tidaklah dibebani jasad dan nyawa,

Melebihi mampu dan daya.

 

Duhai hati,

Sungguh, diri rasa terbiar, rasa ditinggal,

Namun tidakkah kau ingat?

“Berdoalah pada-Ku, kerana Aku dekat”,

Tadahlah tangan mu, dan pohonlah.

 

Biar tersungkur, biar gugur,

Bangunlah,

Lemah itu pasti, sakit itu mesti,

Tapi bangunlah.

 

Duhai hati,

Teruskan langkahmu,

Kuatkan genggammu,

Kerana kau juga tahu,

Di hujung jalan ini, Firdausi menunggu.

 

Biarkan panahan pena mereka,

Biarkan racun dan taring mereka,

Kerana engkau sejujurnya kuat,

Selagi mana engkau beriman dan taat.

 

Duhai hati,

Berjuanglah dengan jiwa yang tabah,

Senang dan susah, berangkatlah,

Demi Yang Esa, Yang Maha Penyayang,

Sungguh, kau bukan seorang.

 

Pahatlah di dalam diri duhai hati,

Kembalilah pada Rabbi dengan redha dan diredhai,

Bersamalah engkau dengan mereka yang abdi,

Demi syurga yang merindui.

 

 

 

 

 

 

Buat diri dan teman-teman yang berjuang, yang ingin bergelar rijal dan serikandi,

Ikhlas dari diri ini, sekeping hati yang luka tapi masih ingin berdiri.

 

 

 

 

Muhd Izzat Aliuddin bin Abdul Wahab

Internship

Yenepoya Dental College, Mangalore

Aktivis ISMA India